Alchemist

alchemist2Sang Alchemist (si ahli kimia) merupakan buku kisah perjalanan yang sungguh mengasyikkan. Pengarang, Paulo Coelho, memang piawai bertutur cerita.

Secara harfiah ini merupakan kisah perjalanan seorang anak gembala dari Spanyol, menyeberang dan menjelajah sepanjang Afrika utara mulai dari pendaratannya di Tangier, ke arah dimana Piramid-piramid berada sebagai tujuan perjalannya untuk mendapatkan petunjuk dimana harta karun yang dipesankan dalam mimpinya berada.

Perjalanan dari kota Tangier dilanjutkan dengan petualangan melalui gurun pasir yang beratus kilometer jauhnya, lalu mampir di oasis besar. Oasis ini punya 300 mata air, ditumbuhi oleh ribuan pohon kurma.

Di oasis inilah dia bertemu Fatima, gadis gurun pasir yang memikatnya sejak pandangan pertama. Tanpa berbelit, Fatima pun menyambutnya pada pandangan pertama itu juga. Pertemuan demi pertemuan dilanjutkan di jalan menuju ke tempat Fatima mengambil air tiap pagi.

Di oasis besar itu pula si anak bertemu dengan Sang Alchemist. Ini bukan ahli kimia dalam pengertian harfiah, tetapi “pemurni emas atau kemuliaan.” Tokoh spiritual sekaligus “singa padang pasir” yang kemudian banyak memberikan “palajaran” terutama bagaimana mencapai titik akhir perjalanannya menuju Piramid-piramid dimana petunjuk harta karun yang dicarinya berada.

Seperti dapat diduga dari judulnya, buku ini syarat akan pesan-pesan hidup. Dimulai dengan keresahan pikiran dan hati si anak gembala yang gemar membaca buku itu. Perjalanannya bersama domba-dombanya dari padang rumput ke padang rumput, dari kota ke kota, membuatnya banyak bertemu dengan bermacam orang, yang membuatnya banyak berfikir. Hingga akhirnya mendorongnya untuk menjual semua dombanya, untuk memenuhi panggilan “kata hati”nya mencari petunjuk harta karun ke negeri dimana Piramid-piramid berada.

Perjalanan ke Mesir itu dalam makna tersirat sesungguhnya merupakan perjalanan atau “evolusi” diri menuju “panggilan jiwa”, menuju suratan takdir atau Maktub (ingat kata ‘termatub’).

Seringkali kita mendapat ide, ilham untuk mengembangkan sesuatu, bahkan firasat bakat pada jalur profesi tertentu. Namun sering kita tidak berani melaksanakannya, karena berbagai alasan. Takut akan perubahan, takut tidak bisa makan, dst. Yang terjadi kemudian ‘petunjuk kata hati’, ide-ide dan ilham-ilham itu menjadi samar (karena tidak kita dengarkan) dan mungkin akan menghilang, atau akan menghantui kita setiap saat.

Kisah dalam buku ini menunjukkan bahwa kalau ide demi ide, ilham demi ilham kita ikuti, kita akan berkembang terus, ber”evolusi”, menjadi diri kita yang maksimal sesuai “panggilan Maktub” kita. Yang menarik Paulo Coelho menggambarkannya lewat pemilik toko kristal (gelas, lampu) yang tahu “panggilan” untuk berhaji. Yang juga telah memperjuangkannya dengan mengumpulkan uang melalui dagang kristal. Namun akhirnya dia tak kunjung berangkat ke tanah suci, karena takut kalau dia laksanakan cita-citanya itu dia akan kehilangan motivasinya untuk bekerja. Maka dia pelihara cita-citanya itu sebagai motivasi semata.

Sebaliknya, bagi si anak, dia tak ingin status quo itu. Dia penuhi setiap “panggilan” yang datang lewat “pertanda-pertanda” yang datang kepadanya, yang mendorongnya untuk terus berubah. Ini juga membuat punya kemampuan yang kian tajam dalam membaca petanda-petanda. Membuatnya mampu berdialog dengan “bahasa alam (Jiwa Dunia)” yang universal, sehingga tak soal apakah lawan bicara berbahas Arab atau Spanyol. Bahkan memungkinkannya berdialog dengan domba, elang, angin, pasir, dan dengan bathin.
Pesan-pesan dalam novel ini kiranya bisa dipakai untuk pengingat akan pesan “manajemen perubahan”, karier, keluarga, atau perjalanan spiritual dalam diri sendiri, menuju tangga spiritual yang lebih tinggi. Pada pengantar bukunya yang lain, The Fifth Mountain, Coelho menyampaikan bahwa inti dari The Alchemist adalah pada pesan Raja Melkisedek kepada si anak gembala, “Kalau engkau mendambakan sesuatu, alam semesta bekerja sama membantumu memperolehnya.” Ini mengingatkan saya pada buku Johanes Surya, Mestakung, (semesta mendukung). Kalau kita puny aide dan melaksanakannya secara habis-habisan, maka semua yang kita butuhkan, semesta akan mendukung kita.

Yang menarik lagi, novel ini dikarang oleh Paulo Coelho yang berkebangsaan Brasil, dan menjadi best-seller dunia. Diterjemahkan dalam 56 bahasa. Biasanya orang barat mengambil “kearifan Timur” dari Tao atau Zen, tapi Alchemist mengangkat kearifan spiritual Islam. Meskipun semuanya sesungguhnya berlaku universal. Banyak pesannya yang mengingatkan pembaca muslim akan pesan Al-Quran, bahwa “dalam kejadian langit dan bumi, pergantian siang dan malam, pergerakan matahari, rembulan, gunung, angin dan ombak, sesungguhnya merupakan tanda-tanda bagi mereka yang berfikir.” Coelho juga menyebut lima rukun Islam dengan urutan yang benar. Juga menyinggung kisah prakiraan musim yang disampaikan nabi Yusuf as.
Pesan-pesan tersebut tersampaikan secara tersirat dan tersurat, tanpa terasa ‘menceramahi’, karena kekuatan dan keindahan bercerita Sang Alchemist…eh pengarang.

[Apresiasi oleh Risfan Munir, pengasuh web-blog http://ecoplano.blogspot.com ]

4 Responses to “Alchemist”


  1. 1 hartono Friday, January 23, 2009 at 3:54 pm

    Harta karun yang dicari sebenarnya adalah cinta sejatinya dengan Fatima. Panggilan mimpi hingga membawanya ke belantara padang pasir dan piramida hanyalah sarana untuk menemukan Fatima. Toh, sebenarnya harta karun itu ada di gereja reot yg saban hari ia datangi untuk melepas lelah, yang sebenarnya bisa segera ia dapatkan tanpa pergi ke mana-mana. Itulah laku yang harus ia jalani.

    Persoalannya, tidak semua orang punya keberanian untuk menemukan “harta karun” itu dengan segala daya upaya, bergerak, berevolusi, menemukan tanda-tanda, sekaligus belajar terus dari kehidupan.

    Mashar

  2. 2 yulia Wednesday, February 4, 2009 at 12:59 pm

    ohh…jadi itu yah isi buku Al-Chemist.. kayaknya menarik tuh…
    ada yang tau gag terbitan taun brapa?
    harganya juga???

  3. 3 evie Wednesday, March 25, 2009 at 3:40 pm

    yang penting kita juga harus belajar bahasa dunia yang dipelajari santiago


  1. 1 Veronika Memutuskan Mati « RUMAH BACA Trackback on Thursday, September 16, 2010 at 6:37 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Data pengunjung

  • 262,630 Kunjungan

Halal atau Haramkah kerja di kapal pesiar?

Resensi yang lain

Index

my pictures at flickr

raja 16

Raja Amoat 14

Pasir timbul, Raja Ampat 1

More Photos

Goodreads


%d bloggers like this: